Posted by: tiatavias | February 1, 2012

Suratnya Vani, untuk seseorang disana

Asswrwb.

Hai kak, apa kabar? Udah lama yak kita nggak ketemu. Aku sebenernya bukan tipe orang yang suka berbasa-basi, tapi mungkin ada baiknya kalo aku ingetin kakak lagi “apa yang pernah terjadi beberapa tahun yang lalu”.

Aku ketemu kakak waktu kita sama-sama sekolah di SMA 68. Awalnya, aku kesel ke kakak, kenapa yak ada cowok yang tampangnya belagu banget kayak kakak. Aku makin kaget setengah mati pas ku tahu kalo ternyata kakak temen sebangku aku untuk satu minggu ke depan selama kita ujian sekolah. Hari pertama, kedua, ketiga semua biasa aja. Kakak negur aku secara biasa, aku pun jawab secara “biasa aja”. Di hari keempat kita duduk bareng, kakak tanya ke aku tentang seorang guru matematika yang ngajar di kelas aku. Aku berceloteh dengan singkat, padat, dan jelas, ”Si ibu ini mah galak, ketus, bla bla bla…”.

Aku kaget begitu kakak bilang (sambil ketawa), ”Itu guru matematika loe, dia itu tante gue. Bukan tante kandung, cuma masih sodara sih”.

Damn! Ku malu banget, hehehe..

Hari kelima kita duduk bareng, tapi kenapa yak kok ada perasaan yang beda ke kakak. Aku mulai suka sama kakak! Tapi, aku tau lah, kakak ganteng, pinter, dan mana mungkin sih kakak mau sama aku. Ya udahlah, aku dalam hati cuma bisa bilang. ”Aku suka sama kakak, moga kita bisa ketemu lagi sedekat jarak bangku kita pas ujian kemarin”.

Hari demi hari berjalan, tapi aku selalu nunggu kapan lagi waktu ujian sekolah itu akan dateng. ”Ujian sekolah” … ’hantu’ menyebalkan yang nggak pernah mau aku bertemu dengannya, tapi sekarang itu menjadi saat yang aku tunggu. Waktu terus berjalan sampai tibalah kita di ujian sekolah, yes! Aku seneng bukan karena “ujian”nya, tapi aku seneng karna “aku akan ketemu lagi sama kakak”. Bener kan??? Aku ketemu lagi sama kakak, yes! Hari pertama di ujian sekolah yang kedua ini, aku masih ngelewatin secara biasa. Kakak nanya ke aku tentang ujian-ujian aku, itu udah cukup bikin aku seneng kok. Aku memang nggak mau terlalu banyak berharap, aku belom siap sakit hati. Daaaaaan, ini lah awal mula cerita kita..

Sahabat aku, inisialnya “O”, dia pagi-pagi di hari kedua kita ujian, dia udah jingkrak-jingkrak nggak karuan. Dia narik tangan aku ke kamar mandi dan dia bilang, ”Mbak Vani, loe tau nggak sih? Temen sebangku loe nanya nomor HP loe melalui Kak “C”!”

“O” bener-bener girang keliatannya. Aku dengan bodohnya masih bertanya-tanya siapa sih temen sebangku gue? Dan begitu aku tau kalo yang dimaksud oleh “O” adalah kakak… Aku bener-bener nggak bisa sembunyiin rasa bahagia, seneng banget! Aku tunggu loh sms atau telpon dari kakak. Aku nggak mau ah hubungi kakak duluan, aku mau liat keberanian kakak. Dan akhirnya saat itu pun dateng! Kakak sms aku untuk pertama kalinya. Walaupun cuma basa-basi nanya gimana ujianku, tapi nggak apa-apa, aku seneng! Besok-besoknya, ketemu kakak di sekolah rasanya menjadi hal yang bikin deg-degkan, but aku enjoy, seneng! Kakak tau nggak bodohnya kakak apa? Waktu kakak bilang ke aku kalo kakak dapet nomor aku dengan cara nyoba-nyoba. Hah?? Bodoh banget kan boong kayak gitu?? Hehehehehe tapi nggak apa-apa kok, aku tetep seneng. Hari demi hari berlalu, nggak terasa kita sampai di akhir ujian sekolah. Yaaaah sedih, aku harus pisah deh sama kakak.Tapiii ketakutan aku nggak terbukti. Kakak malah bilang sama aku, ”De’, besok gue ke Jogja, loe mau dibawain oleh-oleh apa?”

Aku jawab,”Nggak usah kak, loe bawain gue candi prambanan aja yak?” Aku inget loh gimana kakak ketawa denger jawaban aku. Aku pun pulang ke rumah setelah semua ujian beres. Di tengah perjalanan pulang, masih di deket gerbang sekolah sih, aku ngeliat kakak lagi jalan sama temen-temen kakak. Aku sebenernya seneng loh ketemu kakak, tapi aku malu ngeliat muka kakak dan temen-temen kakak. Akhirnya, aku pun selamat keluar dari gerbang besar sekolah. Aku ke kantor nyokap dan dari sana aku baru akan pulang ke rumah dengan naik taksi. Aku seneng lagi, horee!! Kakak nelpon aku pas di taksi, ”Udah dimana? Hati-hati ya kalo ada apa-apa, hubungi gue aja”. Aku sampe bingung loh kak harus jawab apa, hehehehe. Aku pun sampe di rumah. Mau makan, laper, tapi rasanya gak enak. Ku mau dong kakak nelpon aku lagi, hehehe. Eh, bener! Kakak nelpon aku dan ngabarin kalo ternyata kakak lagi di rumah temen kakak, lagi main PS. Sebntar sih kakak nelpon, tapi nggak apa-apa lah, aku seneng.

Wah, kak. Udah mulai ada bisik-bisik nih tentang kita, hehehehe. Aku masih sms-an sama kakak kayak biasa. Aku kok jadi sayang yak sama kakak.Aku awalnya cuma suka, tapi sekarang aku sayang. Nggak ada hal yang bisa jelasin kenapa aku sayang sama kakak. Tapi, jujur ya. Aku belom pernah ngerasain perasaan kayak gini sebelumnya. Aku seneng loh pas kakak pamit ke aku sebelum kakak berangkat ke jogja. Aku, aku sayang sama kamu, kak. Anyway, hari itu tanggal 24 April 2004. Aku nggak nyangka kalo itu akan jadi hari special untuk aku. Malam minggu kakak sms aku untuk yang kesekian kalinya. Awalnya kita ngobrol biasa aja, sampai akhirnya. ”De’, kamu mau nggak jadi orang yang special untuk aku, kita lebih dari temen?” Kakakkk aku masih inget saat di mana aku terima sms itu. Aku senengnya bukan main, bahagia banget. Aku nggak nyangka kalo doa aku dikabulkan oleh Allah. Nggak butuh waktu lama untuk aku yakinin hati aku, ”Iya kak, aku mau”(moga kakak masih inget jawaban aku dulu ke kakak ya?).

Rame’ nih sekolah. Temen-temen pada nanya ke aku tentang kabar kita jadian. Wiiiiiiih berasa artis ya kak, diomongin orang-orang, hehehehe. Kakak ngasih aku kado lagi dari Jogja! Makin rame aja gossip kalo kita mau lamaran, hehe. Kak, aku tau loh cincin yang kakak kasih itu bukan emas. Bukan emas kuning, bukan emas putih, bukan emas. Aku kan orang Jogja, hehe. Aku tau kalo yang kakak kasih itu cuma cincin perak biasa. Tapi, Alhamdulillah aku bukan perempuan matrealistis. Aku nggak peduli yang kakak kasih ke aku itu “emas”, ”perak”, atau apalah namanya. Aku nggak peduli! Cuma satu yang kakak perlu tau, aku seneng dapet hadiah itu, walaupunharganya nggak seberapa. Cincin itu rajin loh aku bersihin, aku hati-hati banget makenya, aku simpen di kotaknya juga loh kak habis aku pake.

Hari demi hari berlalu ya kak. Kita mulai jarang ketemu karena kakak udah harus ujian praktek dan ada bimbel, sementara aku masih full  dengan semua jadwal sekolah ☹. Aku  udah mulai susah nih hubungi kakak. Kakak juga mulai jarang hubungi aku. Tapi, aku nggak marah. Nggak tau kenapa, aku nggak bisa marah ke kakak. Ku cuma ngerasain rasa sayang, sayang banget ke kakak. Di  sini lah mulai aku ngerasain sakit yang mungkin nggak pernah kakak sadari. Ku tiap hari mikirin kakak, aku  bertanya-tanya sendiri kakak kemana, lagi apa, aku masih pacar kakak  bukan ya? Mulailah muncul saran dari  temen-temenku bahwa aku sebaiknya  jujur ke kakak ttg sikap kakak  itu. Tapi, aku nggak mau bilang. Ku coba tahan sendiri. Kakak lupa ulang tahun  aku, tapi aku nggak pernah marah. Kakak sih sms aku, nelpon tapi itu  jarang banget kan?? Dan sekalinya kakak gak pernah nelpon aku, aku nggak nyangka kalo ternayata pada saat itu kakak sedang siap-siap untuk  berangkat ke Jogja. Aku telpon kakak duluan, aku nggak nyangka kalo itu akan jadi hari terakhir kita ngobrol  dalam jangka waktu dua tahun ke depan. Kak, kakak tau nggak sih  gimana  rasanya diputus  secara  tiba-tiba? ☹ Aku nangis waktu itu ditelpon, aku bilang ke kakak kalo aku akan  nunggu kakak sampai kakak  selesai kuliah.Tapi,ternyata kakak nggak percaya itu. Telpon pun berakhir dengan rasa hampaHambar! Aku cuma  bisa nangis nerima keputusan kakak. Kalo aja kakak tau, aku sayang  banget sama kakak..

Banyak hal yang sebenernya masih  ingin aku ungkapin kak. Tapi, aku udah nggak sanggup. Mungkin benar  kalo ada yang bilang “semakin kamu ungkit  masa lalu kamu, kamu justru malah akan semakin  sedih & sakit” ☹ Well, orang lain mungkin nggak tau  dan nggak akan pernah tau apa yang  udah terjadi dalam hubungan  kita. Maksud aku, gimana rasa sayang aku ke kakak, semua hal yang udah aku lakuin  ke kakak, dan apa aja sih yang udah kakak ataupun mama kakak lakuin ke aku. Lembaran kertas dan literan tinta mungkin nggak akan  cukup untuk ngungkapin semua cerita kita dan gimana sebenarnya perasaan aku ke kakak. Sekarang kakak sudah menjadi orang hebat, kerja di bank  besar, gaji besar, dan mungkin sebentar lagi kakak akan menikah  dengan “wanita” itu. Mungkin kakak udah  lupa “siapa sih  Vani”, mungkin kakak udsh lupa  jaman aku nemenin kakak pas kakak hidup susah dulu. Kita pernah jalanin semua itu  bareng. Aku mungkin bisa mutusin kakak, ninggalin kakak gitu aja, dan nerima laki-laki lain yang lebih kaya dan baik  tentunya. Tapi, aku nggak pernah mau ngelakuin itu. Kalo aku capek dengan keegoisan kakak, kalo aku capek  dengan  pengekangan  kakak ke  aku, kalo aku capek dengan semua janji palsu kakak, dengan semua perbandingan y ang kakak buat tentang aku dan mantan kakak itu. Apa pernah aku marah ke kakak? Apa penah aku mutusin kakak? Apa pernah aku ninnggalin kakak gitu aja? Kakak tau kan perempuan itu seneng dimanja, dibujuk, tapi kakak gak pernah lakuin itu ke aku. Tapi, apa pernah aku protes ke kakak? Nggak kan? Aku, dengan semua rasa sayang aku ke kakak, aku selalu minta maaf duluan walaupun bukan aku yang salah. Terlalu banyak yang ingin aku ungkapin kak, tapi aku udah nggak sanggup lagi. Tulisan ini tidak mewakili semua cerita kita dan gimana perasaan aku ke kakak. Ini mungkin hanya 0 persen mewakili cerita kita. Ini curhatan aku ke Allah yang hampir tiap kali aku panjatin setelah aku selesai solat, di waktu aku doa..

“Ya Allah, aku minta ampun kepada-Mu kalau aku sudah bodoh karna menyayangi seseorang dengan terlalu sayang. Kalo aku bisa memutar waktu, aku mungkin tidak akan melakukan kesalahan itu. Ya Allah, aku tidak minta apa-apa dari dia, aku cuma mau dia tau aku sayang sama dia dan aku terlalu sakit diperlakukan seperti ini…”

Kak, setiap orang punya cerita dan perasaan masing-masing ke pasangannya. Aku tidak bilang kalau cerita aku dan kakak itu “biasa aja”. Tapi, aku juga gak bilang kalo cerita kita “luar biasa”. Tiap pasangan punya cerita tersendiri mengenai perjalanan cinta dia dan pasangannya. Aku tahu kalo aku bukan perempuan sempurna, orang tua aku pun cuma PNS dan tidak kaya raya seperti keinginan keluarga kakak.

Tapi, apa tidak ada sedikit aja waktu yang kakak luangin untuk aku ungkapin apa yang aku rasain? Apa nggak ada sedikit aja waktu yang kakak luangin untuk kakak mengintropeksi diri? Kakak bohongin aku, selingkuhin aku, putusin aku berkali-kali, ninggalin aku gitu aja, ngekang aku, misahin aku dari keluarga dan temen-temen aku, kakak tuduh aku yang bukan-bukan, dll. Aku selalu maafin semua itu. Aku pikir dengan semua maaf yang aku kasih, dengan rasa sayang yang aku tunjukin, dengan apa yang tulus aku kasih ke kakak, aku pikir kakak akan sadar. Tapi, kakak justru sakitin aku lebih jauh lagi.

Silahkan kakak tertawa dengan wanita tua itu dengan perempuan manapun yang menurut kakak sempurna. Akupun sudah berhenti ngemis-ngemis ke kakak. Aku memang gak mau kayak gini, tapi aku bisa berdiri kok walaupuan tanpa kakak. Aku nggak akan bertanya lagi kenapa kakak giniin aku, tapi yang perlu kakak tau adalah, aku memang bodoh karna selalu berkorban untuk kakak. Sampai detik ini, rasa sayang itu masih ada. Sampai detik ini, terkadang aku inget saat dimana kita jalanin hidup di Jogja, saat dimana kita naik kereta ekonomi bareng, saat di mana aku begadang ngerjain skripsi kakak, saat di mana aku nungguin kakak les bahasa inggris, saat dimana kita makan nasi kucing, saat dimana aku menghapus air mata kakak waktu kakak cerita tentang kondisi ekonomi kakak yang lagi drop, saat dimana kakak bilang kalo kakak akan berubah, nggak lagi egois, saat dimana kakak bilang kalo aku perempuan yang benar-benar tulus ngerti & sayang ke kakak, saat dimana aku nemenin kakak tanding PS, saat dimana kita jualan UPS keliling Jogja untuk dapetin uang 450 ribu untuk biaya les bahasa inggris kakak, dan banyak hal lagi..

Aku, aku nggak minta gaji kakak sekarang, aku nggak minta kakak hubungi aku dan minta maaf, apalagi ajak aku balikan, aku nggak minta apa-apa dari kakak. Aku seneng liat kakak sekarang kerja di bank besar, bergaji besar, kakak mendapatkan semua ambisi kakak dulu. Aku senang. Aku nggak minta apa-apa. Cuma satu yang aku minta tolong kakak dengerin aku.

“Aku  sayang  banget sama kamu kak. Aku memang bodoh, tapi aku jujur  nggak bisa hilangin gitu aja rasa sayang aku ke kamu. Entah sampai kapan aku sayang sama kamu. Semoga kamu bahagia dengan pekerjaan, wanita, dan hidup kamu  saat ini. Terimakasih untuk semuanya  kak”.

Jakarta,27 Januari 2012

VPY


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Categories

%d bloggers like this: