Posted by: tiatavias | April 4, 2013

Kehidupan Tulisan

oke. halo blog. halo wordpress. halo jendela biru. halo :D

memerhatikan tulisan gw beberapa waktu ini, setahun belakangan tepatnya, banyak berisi tentang prosa-prosa percintaan yang ketika gw baca sendiri rasanya ada senyum-senyum geli sambil bergumam “bisa ya gw nulis ini?”. oke gw tertarik sama prosa dan mungkin juga puisi. hal-hal yang ga pernah gw kira sebelumnya. dan belakangan ini, sering sekali tersirat kata-kata yang pengen gw tulis, tapi cuma di kepala aja, ketika nginget lagi, malah lupa sendiri. makanya ada seseorang yang bilang “harus sedia kertas sama alat tulis. jadi kalo dapet ispirasi langsung ditulis”.. nah that’s the point, gw masih belum melakukan itu. sejauh ini inspirasi yang terlahir di dalam jendela biru ini kebanyakan adalah inspirasi setelah bangun tidur dan ketika gw lagi travelling.

travelling .. ??

gw bukan yang hobi travelling, cuma suka menikmati yang namanya jalan-jalan. dan baru beberapa tempat aja yang gw pijakkan kok. pengennya sih bisa ngerasain yang namanya Indonesia dari Sabang sampai Merauke, someday ya.. semoga saja.. awal mula gw suka jalan-jalan yang bener-bener dinikmati itu ketika di tahun 2008 gw ke Jogja, padahal itu bukan pertama kali ke Jogja, cuma memang berkesan yang tahun itu, mungkin karna gw ke Parangtritis, karena sebelumnya gw belum kesana. emang sama aja, pantai, pasir, tebing, ombak, begitulah, tapi ada hal lain yang gw rasain disitu. entahlah, lebay mungkin. tapi disitu gw ngerasain damainya berada di pantai. oke gw lebay lagi. sedari kecil orangtua gw sering ngajak gw ke pantai, tapi ga berbekas, biasa aja kaya mereka ngajak gw ke kebun binatang atau kemanapun. tapi jalan-jalan 2008 itu bener-bener gw nikmatin dan bikin gw inget bau pantai sebelum-sebelumnya. terlebih, Parangtritis mencuri seseorang yang pernah gw sayangi, makanya saat gw ke Jogja, pengen banget nyamperin pantai itu. niatnya pengen marah, tapi yang ada malah jatuh cinta. magis!

dari situ gw suka sama pantai, sekarang aja gw ngebayanginnya udah seneng, gimana klo liat langsung kan :)

dan pertama kali gw nyebur di lautan lepas itu tahun 2010. yap! seorang  Tia harus belajar pernapasan. itu yang harus dicamkan baik-baik. ngerti kan maksud gw? ;) dan 2012 gw menginjakkan kaki di beberapa pantai di 4 lokasi. Bali, Yogyakarta, Sukabumi, dan Banten. How lucky me.. ;)

loh kok jadi ngomongin pantai?

oke lanjut..

menulis.. Pramoedya Ananta Toer bilang “Orang boleh pandai setinggi langit, tapi selama ia tidak menulis, ia akan hilang di dalam masyarakat dan dari sejarah. Menulis adalah bekerja untuk keabadian.” dan semangat menulis gw tumbuh lagi sekarang. tumbuh lagi? iya, pernah hilang. gw masih belum paham dengan jalur menulis gw. menulis ilmiah atau menulis prosa. awal mula gw bikin blog ini tujuannya untuk menulis pengalaman-pengalaman gw ketika ‘Jalan-jalan Adat’.. dan ya, gw sangat mencintai segala sesuatu yang berbau masyarakat adat. rasanya pengen menjelajahi seluruh masyarakat adat di Nusantara. tapi sekarang ini semua itu seperti awan di langit, cuma bisa kita liat tapi ga bisa kita pegang. gw cuma bisa liat berita-berita tentang masyarakat adat, tapi gw gabisa turun langsung buat nemuin mereka. 2010 terakhir kali gw nikmatin berada di sekitar masyarakat adat. dan gw pernah bercita-cita jadi seorang peneliti? gila ya, konon katanya peneliti itu kan kutu buku banget dan sangat membosankan. mungkin memang benar seperti itu. gw pengen jadi peneliti ketika gw selesai menulis skripsi. cita-cita setelah jadi sarjana. kalo waktu kecil, cita-cita gw “Pengen berguna bagi nusa dan bangsa dan juga membahagian orang tua”, dan sebenernya cita-cita apapun asalkan baik pasti bisa mencapai cita-cita masa kecil gw.

skripsi. yap! skripsi gw tentang masyarakat adat, kearifan lokal. suatu keberuntungan bisa mempelajari hal tersebut. indah, serius gw! gw seperti dihipnotis untuk masuk lebih dalam. gw penelitian di Kampung Kuta, pedalaman. abis dari situ gw ke Kasepuhan Sinarresmi. dan setelah sarjana, rasa ingin tau lebih dalam sangatlah besar. tapi gw kepentok di waktu dan modal. selesai sarjana, gw mulai “kerja” nyari sampingan sambil nunggu wisuda. awalnya dipercaya jadi tim editing Jurnal KMP dan Forkapi. tapi sedih, meskipun gw yang ngedit sampai berbentuk buku, nama gw ga ada di tim editing. tapi it’s ok. sampai akhirnya link dari situ membawa gw ke ranah Gender. GENDER! mata kuliah yang menggilakan dengan hadirnya C di transkip gw. gw ikutan beberapa project di Pusat Studi Wanita (PSW) yang masih dibawah naungan LPPM PSP3. sampai akhirnya PSW berdiri sendiri menjadi Pusat Kajian Gender dan Anak (PKGA). hampir satu tahun gw mempelajari Gender kembali. cita-cita gw jadi peneliti makin menggila, peneliti ke arah yang bukan khusus di Gender sih, tapi sosial budaya. gw mulai ngumpulin buku-buku yang ada kaitannya dengan itu. tapi gw masih belum bisa kembali ‘Jalan-jalan Adat’. penghasilan gw masih belum bisa membawa gw melakukan itu, abis buat nyoba hidup mandiri tanpa sepeserpun sokongan dana dari orang tua sampai sekarang. dan gw puas dengan itu.

2011 gw berkecimpung di dunia perkampusan Baranang Siang. sambil ngisi kegiatan-kegiatan lain. gw sama teman-teman kuliah menggarap Event Organizer, namanya Lampu Pijar Communication. tidak diragukan lagi, gw sama temen-temen emang hobi ngurusin acara. mungkin itu bakat terpendam kami. awalnya gw, Dea, Iren, Risman, Selly, meeting pertama kita di Taman Ismail Marzuki. saat itu sambil liat pameran film di  Kineforum.  dan ya! gw Dea emang suka juga sama hal-hal beginian. lanjut ke EO, mulai meeting sana meeting sini dari Pasific Place, Semanggi, sampai Lippo Cikarang. hasilnya dari semua temen-temen, tersisakan gw dan Iren, dan kita sadar, acara gede dengan personil 2 orang ga akan jalan. kita berdua butuh tim. alhasil gw Iren pun mundur karna teman-teman yang lain sudah mulai dengan rutinisitas barunya.

gw juga pengen banget punya perpustakaan buat anak-anak yang minat bacanya sangat kurang kaya gw ini. perpustakaan hampir jalan, bareng sama temen gw, namanya Prima. dia juga sama kaya gw, berkecimpung di Gender. kita juga ketemu temen baru buat mencapai tujuan yang sama. di saat-saat itu gw jadi mulai suka baca. ga cuma buku ilmiah, tapi buku-buku yang bikin kepala muter dengan permainan kata-kata si penulis, dan gw suka. dari situ gw mulai nulis prosa. dan sangat menyenangkan. gw sering berdiskusi sama dia soal hidup dan kehidupan, berbagai bidang, berbagai sektor kita bahas. tapi seiring berjalanannya waktu, perpustakaan pun ga jalan karna gw dan Prima udah punya kesibukan masing-masing terlebih lagi ketika 20 Februari 2012 gw mulai kerja yang bener-bener kerja dari Senin sampai Sabtu. kegiatan gw cuma kantor-rumah-kantor-rumah. begitulah. dan sampai hari ini gw masih berada di naungan yang sama dari tanggal 20 Februari 2012 itu.

sudah hampir satu tahun gw kerja. hasilnya? gw masih bisa hidup mandiri. lebihnya? bagaimana dengan cita-cita jadi peneliti? entahlah, cita-cita itu sudah tidak bergejolak lagi buat gw. gw masih suka nulis. tapi gw masih ragu apakah bisa menulis ilmiah dengan baik. atau obsesi menulis gw masih terkotakkan dengan tema sosial budaya yang sangat gw agungkan? gw masih pengen ngejar ‘jalan-jalan adat’.. banget! dan dengan masuk kerja Senin-Sabtu, gw masih belum bisa mewujudkannya. sempet pengen ikutan kegiatan AMAN (Aliansi Masyarakat Adat Nusantara) tapi masih belum berjodoh. gw masih menjalani kerjaan yang sekarang. sekarang gw masih suka nulis, gw masih nulis laporan project dan gw lagi belajar nulis policy brief. gw sangat berterima kasih sama kantor gw ini, banyak belajar deh. minggu-minggu kemarin gw sempet bikin database perpustakaan kantor. gw mulai baca bidang baru. dari awal bukan materi yang utama gw cari disini, dan ternyata materi itu hanya sebatas cukup. yang gw dapetin disini adalah pelajaran hidup.

prosa.. gw emang masih harus belajar banyak menulis prosa. dan gw ga akan ninggalin prosa, karena menulis prosa, gw benar-benar merasa hidup. dengan menulis prosa, gw ga akan mati rasa. dengan menulis prosa, gw bisa bahagia.

gw gatau besok lusa gw ada dimana, kerja dimana, mungkin resign dan berkelana sendiri. atau masih kerja kantoran. apapun itu, gw pengen kehidupan tulisan gw tetap hidup.

dan kita memang selalu harus menulis. kalo ada yang baca tulisan kita, itu bonus kok. tapi gw beruntung, akan selalu ada pembaca setia tulisan gw. dari prosa sampai tulisan ilmiah. dia selalu membaca. semoga selalu seperti itu sampai jari-jari gw ini mati rasa. hey! jari bisa mati rasa. tapi rasa jangan sampai mati.

Menulislah, dan kamu tak akan mati rasa..

ditulis di kota hujan yang sedang hujan

tanggal 4 bulan 4 tahun 2013

iren

ini iren.. @irenanggita

dea

ini dea.. @dearestdea

rizman

ini rizman.. 

selly

ini selly.. @sellyyunelda

prima

ini prima.. @primayustitiaaa

yudha

ini seseorang itu..

.dan saya dengan tulisan yang juga penuh rindu pada kalian.


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Categories

%d bloggers like this: